Jumlah = pcs
Keranjang

Sejarah Mebel Jepara

Sejarah Mebel Jepara

Sejarah Mebel Jepara – Perusahaan mebel di jepara memang sangat banyak, dan juga terkenal di dalam negeri maupun luar negeri. nah teman teman pembaca saya kasih sedikit pengertian tentang mebel furniture jepara. Mebel atau furnitur adalah perlengkapan rumah yang mencakup semua barah ang seperti kursi, meja, dan lemari. Mebelberasal dari kata movable, yang artinya bisa bergerak. Pada zaman dahulu meja kursi dan lemari relatif mudah digerakkan dari batu besar, tembok, dan atap. Sedangkan kata furniture berasal dari bahasa Prancis fourniture (1520-30 Masehi).

mebel-ukir-jepara

mebel jepara

Fourniture mempunyai asal kata fournir yang artinya furnish atau perabot rumah atau ruangan. Walaupun mebel dan furniture punya arti yang beda, tetapi yang ditunjuk sama yaitu meja, kursi, lemari, dan seterusnya.

mebel-jepara-kota-ukir

mebel kepara kota ukir

Mebel di Asia agak berbeda dengan mebel Barat. Mebel Asia mengembangkan gayanya tersendiri, walaupun kadang dipengaruhi oleh Barat karena interaksi warga Asia dengan warga Barat melalui kolonialisme, pendidikan dan informasi. Mebel Asia dengan gayanya sendiri, lahir dari Indonesia (terutama Jepara, Bali), China, Jepang, Pakistan, India, Burma, Korea, Monggolia.
Model Mebel Jepara
Indonesia mempunyai gaya mebel yang unik dengan aneka ragam hias ukir yang beragam. Ornamen yang beraneka. Pusat mebel ukir di Indonesia adalah Jepara. Pada tahun 2004, Kabupaten Jepara memiliki 3.539 unit produksi usaha mebel yang terdaftar di Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan Penanaman Modal. Usaha skala kecil yang belum terdaftar diperkirakan 15.000 unit usaha. Keseluruhannya menyerap kira-kira 85.000 tenaga kerja.    (sumber dari wikipedia dan Kartajaya, Hermawan (2005). Attracting Tourists Traders Investors. Gramedia Pustaka Utama)
Sejarah atau bisa dikatakan asal usul nama Jepara berawal dari pertemuan dua kata, yaitu Ujung Para, Ujung Mara dan Jumpara yang kemudian menjadi satu kata “Jepara”. Yang mempunyai arti sebagai tempat bermukimnya para pedagang yang menjalankan aktivitas perniagaan ke berbagai daerah-daerah. Dalam buku Sejarah Baru Dinasti Tang (618-906 M) dikatakan bahwa, pada tahun 674 M ada seorang musafir dari Tionghoa (I-Tsing) suatu kali mengunjungi Negeri Holing atau Kerajaan Kalingga atau disebut juga Jawa (Japa) yang diyakininya berada di Negeri Keling, sebuah kawasan timur Jepara serta dipimpin oleh seorang raja wanita bernama Ratu Shima.